Membuat Media Fermentasi untuk Aglaonema

December 16, 2009 at 4:23 pm | Posted in MEDIA TANAM | 7 Comments
Tags: , , , , , ,

Membuat Media Fermentasi untuk Aglaonema

oleh Bpk. Gede Sudarma

Hanya sekedar sharing… aglo yang bagus bisa didapatkan apabila aglo cukup mendapatkan air. Sementara pemakaian air berlebih sering menyebabkan bakteri (pathogen) cepat berkembang biak sehingga bukan aglo sehat yang didapat tapi sebaliknya, aglonya ‘is dead’. Untuk bisa ‘bermain basah’ maka sebaiknya sih media difermentasi.

Sepengalaman saya, fermentasi media langsung dalam pot akan menyebabkan akar/bonggol bonyok karena proses fermentasi menghasilkan panas dan salah satu tujuan dari melakukan fermentasi adalah agar media tidak panas akibat proses ‘decaying’ (kalau medianya tidak difermentasi) di dalam pot sehingga akar/bonggol tidak bonyok.

Cara membuat media fermentasi (seperti pernah diulas oleh para ‘experiencers’) ada 2 cara, metode basah dan metode kering.

Metode basah bisa dilakukan dengan cara sbb: Continue Reading Membuat Media Fermentasi untuk Aglaonema…

Campuran untuk Hasil Fermentasi

February 19, 2009 at 12:45 pm | Posted in MEDIA TANAM | 1 Comment
Tags:

Campuran untuk Hasil Fermentasi

Kang Fa , Om Dian , Mbah GK atau siapapun yg bisa bantu

Tulluuuuuuuuuunnngg …hehehe pagi2 dah tulung2an…

Nda cuma mau nanya , karena kebetulan lagi praktek lapang bikin media fermentasi .. nah malem abis ngaduk2 rada yakin neh bahwa bakalan jadi … soale hasilnya tidak berbau got , agak berbau manis (nda dijilat lho) dan tentu saja bau taikam (walaupun kemaren ada yg sampe percaya waktu disebut bau melati.. wakakakakak) ..

Nah yg saya minta tulung , ada beberapa sebenernya

satu : kalau sudah jadi apakah hasil fermentasi tersebut bisa langsung dipakai sebagai media tanpa campuran bahan lain .. soale kalu liat hasil semalem kayaknya kan rada pliket .. eh lengket gitu , apakah tidak perlu dicampur dengan bahan laen untuk dijadikan media .. oya saya pake sisa2 pakis , sekam bakar , taikam dan nda tau deh apa lagi isinya ..

dua : Kalau menurut literatur yg ada kan kalu mau pake sebagai media campuran yg dipake biasanya kan tanah , cuma saya nda mau pake tanah .. kira2 bisa nda ya dicampur dgn sekam atau pasir .. karena saya pengen media yg saya pake itu porus

tiga : sistem penyiraman setelah pake media itu apakah harus dilakukan tiap hari atau bisa dilakukan setiap dua tiga hari..

matur nuwun
salam

anton

Tembakau sebagai media

December 10, 2008 at 3:48 pm | Posted in MEDIA TANAM | 2 Comments
Tags:

Tembakau sebagai media

& rekans,
kemarin sewaktu membongkar media salah satu tanaman di rumah, mata ini
jadi terbelalak melihat banyaknya kutu putih (root mealy bug) di sekitar
akar (untung bukan tanamannya aglo, hehe…).

Lalu jadi teringat tips dari om Faries tentang tembakau sebagai
insektisida organik. Kemudian ada sedikit konsleting di kepala ini jadi
kepikiran gimana kalo tembakau digunakan saja sebagai campuran media,
supaya kutu2nya kapok balik lagi.

Pertanyaannya adakah di antara prens2 yang sudah pernah mencoba atau
membaca referensi di buku? Baik atau buruk kah? Kelebihan &
kekurangannya apa saja ya?

Bagaimana juga seandainya untuk mencegah jamur yang mengakibatkan busuk
akar, digunakan daun sirih yang sudah dikeringkan sebagai campuran
media? Bisa sik asik tidur tenang tak iye cak? he he..

Salam mbako,
C.

Secangkir Kopi Hangat untuk Hobiis Pemula

September 5, 2008 at 4:39 am | Posted in CARA BERTANAM DAN PERAWATAN, MEDIA TANAM, OPINI | 6 Comments

Secangkir Kopi Hangat untuk Hobiis Pemula
oleh Bpk. Gede Sudarma, Jakarta

Apa bedanya antara…
– kemalingan aglo koleksi dengan
– aglo mati busuk atau
– beli aglo berkelas (baca: gengsi) dengan harga tinggi lalu dalam kurun waktu singkat harga terjun bebas dari langit ketujuh, drop mendekati harga sere / seledri di pasar kampung atau
– nggak bisa beli aglo idaman sampai kerah baju basah terus tiap liat aglo menor atau
– sekalinya bisa beli namun mulut ‘mak direktur’ bak peniup seruling ndangdut alias monyong terus ?

Dunia hobby, dunia ‘irrasional’ yang terpaksa dirasionalken demi mudahnya ngetung dapetnye berape lepasnye (baca: ruginye) berape, berape puun kali berape total ruginye berape… si Anu meninggal gara-gara kena serangan jantung… rugi sekian em gara-gara aglo, si Ana ndak pernah bisa tidur nyenyak sejak ngambil Arjuna, Si Ani uring-uringan terus gara-gara Ruby-nya dimakan Kura-Kura, Si Ano brantem mulu ame bininye gare-gare suke Rindu ame Gadis, etece…

Dengan niat ‘do something good for else’ (nak ana ma’sut laen, huerrr…), saya ingin sekedar sharing tentang pengalaman saya merawat aglo sejak lima tahunan lalu. Memang belum terlalu lama dibanding kolektor-kolektor kelas kampiun yang sudah dijadikan acuan dibuku-buku yang bahkan ‘nafas’nyapun selalu didengar (baru hidungnya kembang-kempis, belum ngomong… sudah ditulis sama wartawan, ancene pernyataan yang tepat en akurat) atau rekan-rekan kolektor, grower anggota milist AI yang terhormat (peace man…!), apalagi dibanding petani / pedagang kaki lima yang mungkin lahir, tumbuh rambut dan botax diantara semak-semak tanaman sri rejeki.
Namun dalam kurun waktu yang singkat ini rasanya (bukan saya bermaksud takabur) saya pernah mengalami masa ‘ancur-ancuran’ dalam merawat aglo, mulai dari bonggol / akar / daun busuk, akar / batang coklat, batang kopong, batang ‘njeglek’, batang / daun lonyo sampai akar batang daun lenyap tak berbekas alias digondole karoe malinge… kamprete !, dari DC sampai SP, dari Arjuna / Srikandi sampai Romeo / Juliet. Pun sebaliknya, saya pernah mengalami masa-masa ‘kedigjayaan’ dimana ‘tongkat kayu dan
batu jadi tanaman’, rasanya kok begitu mudahnya merawat aglo, setiap tancep… jrot-jrot-jrot jadi aglo ‘contest form’ (meski harga jualnya kemudian jauh dibawah harga beli saat masih anakan dulu) dan setelahnya lalu modiarr.. yo ben… wis gak enek regane… Suasana hati sangat ‘fluktuatif’, span-nya tingi, kadang merasa seperti petani paling hebat di dunia (Bojonggede, red) melihat aglo segar bugar, seolah dada dada… dan berujar… selamat pagi pak de, selamat sore pak de… sementara besoknya hati ini benar-benar merasa gak pede blaszs… kala membongkar SP akarnya gundul bahkan bonggolnyapun sudah tiada, herannya kok daunnya nggak njeglek… dasar penipu…
Hampir semua media yang pernah kita kenal pada umumnya ataupun yang nggak umum yang jarang kita kenal pernah saya pakai. Pakis, sekam bakar, sekam mentah, andam, e’ek embek baik yang sudah jadi tanah ataupun yang masih ‘glondongan’, kotoran kelelawar (kalau yang ini kayaknya belum deh… baru ide), kaliandra, pasir malang, pasir bangunan (semua sudah diayak), daun bambu, cocopeat, cocochip, arang batok, arang kayu, pecahan bata, pecahan batako, pecahan genteng, tanah sawah, tanah merah / coklat / hitam, gabus / styrofoam … sampai pada pupuk moderen made in dalem negri sampai dari bawah planet, be-satu, growmore, super thrive, hyponex, gandasil, osmocote, dekastar, atonik, metalik, extreme root, extreme growth, bao-de, ‘viagra’, root-up, quick grow, biozon, similikiti, weleh weleh, capek deh… blender gak lagi dipakai nge-jus buah, rusak gara-gara buat nge-gerus taie-kambinge… binie sewote… malem-malem begitu kumendan tidur kita mengendap-endap bak orang mau selingkuh, nggodok media sambil mulut ngepul terus kayak sepur taun dodol, aduk-aduk layaknya mengaduk cairan bijih emas yang siap dicetakdan menghayal besoknya punya kumpeni sekelas deBeers… atau minimal jadi saingan Wijaya… the art of the garden… kadang sampai jam 2 pagi masih cuci-cuci media atau sekedar ngelap-ngelap daun, spray-spray tipis (padahal jam ½ tigaan sudah harus diangkut sama malingnya)… UEDIAN TENANAN !
Sekali lagi ini hanya pengalaman saya bergila-ria dengan aglo… atas nama hobby (meski terpaksa banyak bohong sama bini), ditempat saya, dengan kondisi lingkungan alam Buitenzorg (Bogor), tepatnya di BSD (Billabong Sonoan Dikit alias Pura Bojonggede), air sumur fresh (kalau diminum benar-benar bisa menghilangkan dahaga), cukup panas namun sering hujan (Bogor hanya mengenal 4 musim – musim mendung, musim hujan, musim banjir dan musim kawin…he…he…), tempat sempit, sinar matahari terbatas
(11AM-14PM), angin hanya mengandalkan exhaust fan (kalau PLN nggak ‘njeglek’). Di tempat lain mungkin akan berbeda bahkan seratus delapan puluh derajat. Jadi ini sifatnya hanya ‘emperis’, ‘gak elmiah blasss…’
butuh diverifikasi, dikoreksi… dan bila perlu boleh kasi komisi (…asal jangan bonggolan dece!) untuk mungkin kedepan bisa dijadikan sekedar buku saku untuk menghindari ‘totally damaged’ terutama untuk aglo kelas ‘benci tapi rindu’, ‘rindu ama gadis’ atau ‘mata melek otak njeglek’ (bak abis di-ka-o mat taisen).

Continue Reading Secangkir Kopi Hangat untuk Hobiis Pemula…

Pengaruh Lubang Pot terhadap Pertumbuhan

August 13, 2008 at 3:34 pm | Posted in MEDIA TANAM | 7 Comments

Pengaruh Lubang Pot terhadap Pertumbuhan

rekans,
saya mau sedikit tanya dan berbagi pengalaman. ada gak yach pengaruh lubang pot sama pertumbuhan aglo ?
Karena kira2 5 bulan yg lalu saya repoting red majesty, trus saya lihat ada perabotan dapur ngganggur ( yg biasa buat tempat sayuran mentah) alias semacam saringan. saya coba2 dijadiin pot aglo, ternyata kedepannya pertumbuhan daunnya kok lebih besar daripada yang pot biasa.Padahal media,pupuk sama saja alias saya pukul rata( gak mau repot) sayangnya sebagai pembandingnya dah jalan2. Hampir semua media tanam saya pakai campuran tanah, tapi cuma dikira2 aja perbandingannya. Sekarang saya lagi mau coba untuk tiara dan widuri. Mohon masukan dari para pakar dan rekans semua.

salam saringan

Sony

Media Tanam Ideal

August 13, 2008 at 3:13 pm | Posted in MEDIA TANAM | 9 Comments

Media Tanam Ideal

Turut bergembira atas kesembuhan Heng2nya pak Kajo.. horeee!… ;-),…
Kita jadi seneng juga kok ngelihatnya…

Btw, saya mohon pencerahan rekans aglomania nih tentang media tanam yang ideal,
terutama untuk aglo hybrid impor seperti Lady Valentine, Laser Green dkk.

Pertama beli anakan Lady V saya repotting dengan media bawaan dari penjual + pupuk organik(kompos)
ke pot yg lebih besar. Tapi ternyata 1 daun + 1 bakal daun baru busuk berlendir.
Saya terpaksa potong daun & bongkar abis, rendam ke fungisida dan tanam lagi
dengan media 100% sekam bakar + butiran pupuk dekastar.

Sekarang sudah survived, tapi daun baru berikutnya lebih kecil, katanya berarti
kekurangan hara di medianya, bener begitu ya ?
Kira2 komposisi media apa yang steril, pas & ideal ya buat si Lady V ini?

Thanks sebelumnya.

SA,
judi

EM dan Asam Jawa

August 4, 2008 at 1:00 am | Posted in MEDIA TANAM, PEMUPUKAN DAN ZPT | 6 Comments

pak Faris dan pak GK mohon lebih khusus diulas penggunaan EM4 bagi aglonema.

Barangkali Mr. Faries baru sibuk, sementara tak jawab dulu. Masih seperti dulu, sepanjang itu untuk hobi ya ndak masalah. Mean while bagi  keperluan aplikasi yang lebih luas, silakan baca dulu lampiran – pokok pikiran dan gagasan dari konseptor awal EM (Dr. Teruo Higa). Harusnya minimal lulusan Kejar Paket C sudah bisa meraba jawabannya.

air perasan asam jawa supaya media tanam menjadi asam untuk membuat mutasi  

Saya belum pernah dengar senyawa yang ada di dalam ‘asam jawa’ bersifat mutagen. sekaligus mencerahkan warna merah aglo

Teori bakunya , kecerahan pigmen warna dipengaruhi tingkat keasaman (pH) vacuola (rongga sel). Yang perlu dipahami selanjutnya, bahwa pH media tidak mempengaruhi pH rongga sel (umumnya rongga sel dari sononya memang sudah asam, pH 5–6 : Russell Jones, 2001). Namun bila media dalam keadaan asam (katakan saja < 5) maka beberapa ion logam tertentu menjadi lebih mudah diserap tanaman. Yang mana saat unsur logam tersebut berada di rongga sel dan diikat antosianin, akan merubah tampilan pigmen warna (Hank Becker, 1996). Dus sebenare bukan asam jawa yang menyebabken cerah. Di beri urea pun, media akan menjadi asam. Urea dan kecerahan aglao ? Silakan buktikan sendiri (walau saya lebih suka menyebut urea menambah tingkat vibrasi warna pigmen).

Karena tingkat keasaman media mempengaruhi diversitas penyerapan ion tertentu oleh tanaman, pada akhirnya juga mempengaruhi rasio pembentukan kloropil dan karoten di plastid. Di file lama ada diskusi tentang ini, bisa dicari.

 

Ganggeng Kanyoet

Jangan lupa : cahaya matahari meningkatken pH vacuola dan meningkatken konsentrasi pigmen photoprotectans……

Fermentasi Media

July 27, 2008 at 12:42 am | Posted in MEDIA TANAM | 4 Comments
Tags:

Fermentasi Media
oleh: Bpk. Ganggeng Kanyoet

Fermentasi pada Media. Perlukah?. Pertama harus dibedakan dulu pengertian antara ‘fermentasi media’ dengan ‘fermentasi pada media’. Fermentasi media biasanya dilakukan untuk mendapatkan ‘bio-gas’ (CH4), dan kompos + senyawa sulfida sebagai hasil sampingannya. Sementara itu ‘fermentasi pada media’, saya sendiri juga bingung apa maksudnya ? Apakah semacam pemberian/penambahan organisme fermentasi – organisme anerob (fakultatip) seperti misalnya yang biasa disebut sebagai Effective Microorganism, pada media tanam ? Kalau jawabnya adalah ‘ya’, maka jawaban untuk pertanyaan di atas adalah: perlu atau tidaknya sampai kini masih pro dan kontra (cubak liat Wikipedia : http://en.wikipedia.org/wiki/Effective_Microorganisms) . Pada intinya, ada yang berhasil ada yang gagal.

The Effective Microorganisms(TM) concept may be considered controversial in some quarters. There may not be scientific evidence to support all of its proponents’ claims, however there are nearly 30 peer reviewed papers on various applications and secondary products that are available on the market today’. Mengapa begitu … ?

Bagi yang terlanjur meyakini kemanjurannya ya sah2 aja. Sepanjang masih untuk hobi, tentu ndak bisa dikomentari. Boleh sak-senenge dewe, namanya juga hobi. Lain cerita kaluk sifatnya sudah masuk skala bisnis tanaman atau nurseri besar. Mengapa begitu ? Laen kali aja (kecuali diwarahi dengan ada yang memulai diskusi lebih dulu …….. ho ho hoho)

Bagaimanakah? Apakah sama prosesnya dengan fermentasi gandum untuk beer? atau Anggur untuk wine? Lebih tepat kaluk dikatakan ‘ndak ada beda’ dengan pembuatan anggur dan bir – menghendaki kondisi ANAEROB. Pembedanya pada macam dan jenis organisme pelaku fermentasi saja.

Kenapa Media harus di fermentasi? Jawaban paling gampang tentu saja: karena Mr. X juga pakaiii. …. Semantara jawaban versi Dr. Teruo Higa (konseptor awal EM) bisa diliat pula di tante Wiki.

Bagaimana cara memfermentasi media? Nanti pada gilirannya akan ada yang dapat lebih bisa menjelaskan detail teknik untuk masalah ini.

Ganggeng Kanyoet

Media tanam dan fermentasi pupuk organik cair

July 21, 2008 at 1:06 pm | Posted in MEDIA TANAM, PEMUPUKAN DAN ZPT | 24 Comments

Media tanam dan fermentasi pupuk organik cair

oleh : Faries Fadhil <faries_1@yahoo.com>

Tentang media tanam dan fermentasi.. kemarin sempet dibahas ya waktu di bogor, dan saya pernah juga posting ttg cara membuat pupuk organik cair mandiri.

Kita bahas satu-satu dulu..

1. Tentang media tanam. Saya nggak tahu pak Songgo make media tanam apa, tetapi sebaiknya kalo menurut saya, sesuaikan media tanam anda dengan karakter asli dari Aglo. Aglo itu kan tanaman yang berasal dari Hutan hujan tropis, dia hidup di bawah tegakan pohon2 di hutan, media tanamnya adalah tanah dan humus dengan kelembaban udara dan media yang tinggi tetapi poros. Sebaiknya jangan biarkan aglo anda kekeringan karena walaupun umumnya araceae toleran terhadap kering, tetapi hal ini akan mengganggu pertumbuhannya.

Kalo saya sendiri menggunakan tanah + kompos dengan rasio 40:60. dan tidak saya campur merata, melainkan tanah dan sebagian kompos di bawah (50%) lalu di atasnya kompos semua. Saya mencoba mengikuti kondisi di alam.

2. Tentang fermentasi. Satu hal yang harus diketahui, bahwa pupuk organik cair tidak akan bisa dan tidak pernah bisa menggantikan pupuk organik padat. Sifat fisik dan kimianya banyak perbedaan. Jadi kalo mau menggunakan pupuk organik cair, sebaiknya media tanamnya juga menggunakan kompos. Sebab di dalam pupuk organik cair banyak bakteri menguntungkan buat tanaman dan banyak agen antagonis penyakit (musuh alami penyakit) yang hidup dari mendekomposisi kompos tersebut.

Teknik fermentasi sangat mudah. Anda cukup merendam kompos 5kg (sudah dibungkus kain atau kasa) ke dalam air 100liter, lalu aduk2 hingga airnya menjadi kecoklatan. Lalu masukkan 300 ml pupuk organik cair atau EM4. lalu masukan gula sebanyak 100g (sebaiknya sudah dilarutkan). Kemudian tutup rapat2 dan biarkan 2 minggu. Selesai.

Zemoga bermanfaat..

Zalammblengerbunderklengerkeder..

Penggantian Media Aglaonema

January 29, 2008 at 12:45 pm | Posted in MEDIA TANAM | Leave a comment

Penggantian Media Aglaonema
oleh Bpk. Henry Biantoro

Bung Jack dan Bung Doni,

Menurut pengalaman saya:

v Media yang sudah lama dipakai akan menjadi terlalu asam, apalagi kalau kita terlalu semangat membubuhkan pupuk yang bermacam-macam. Tidak ada cara yang lebih baik daripada mengganti media (repotting), sebaiknya setiap 6 bulan, maksimum setiap 8 bulan.

v Kalau media sudah terlalu asam, ujung daun terutama yang deretan paling bawah akan menguning dan kering.

v Nursery yang besar tidak terkecuali, mereka juga melakukan hal yang sama. Hal tersebut sudah merupakan resiko dan biayanya sudah diperhitungkan.

v Daun yang layu diwaktu siang tidak bisa dihindarkan kalau kita memelihara variant Kochin. Hampir semua variant Kochin daunnya seperti layu diwaktu siang, walaupun kita siram sekalipun. Aglaonema tidak menyukai media yang basah karena sangat mudah terserang jamur dan/atau bakteri. Media harus dijaga supaya hanya lembab.

Demikian pengalaman saya, kalau tidak sesuai mohon maaf.

Salam AI,
Henry Biantoro

Next Page »

Blog at WordPress.com. | The Pool Theme.
Entries and comments feeds.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.