Membuat Media Fermentasi untuk Aglaonema

December 16, 2009 at 4:23 pm | Posted in MEDIA TANAM | 7 Comments
Tags: , , , , , ,

Membuat Media Fermentasi untuk Aglaonema

oleh Bpk. Gede Sudarma

Hanya sekedar sharing… aglo yang bagus bisa didapatkan apabila aglo cukup mendapatkan air. Sementara pemakaian air berlebih sering menyebabkan bakteri (pathogen) cepat berkembang biak sehingga bukan aglo sehat yang didapat tapi sebaliknya, aglonya ‘is dead’. Untuk bisa ‘bermain basah’ maka sebaiknya sih media difermentasi.

Sepengalaman saya, fermentasi media langsung dalam pot akan menyebabkan akar/bonggol bonyok karena proses fermentasi menghasilkan panas dan salah satu tujuan dari melakukan fermentasi adalah agar media tidak panas akibat proses ‘decaying’ (kalau medianya tidak difermentasi) di dalam pot sehingga akar/bonggol tidak bonyok.

Cara membuat media fermentasi (seperti pernah diulas oleh para ‘experiencers’) ada 2 cara, metode basah dan metode kering.

Metode basah bisa dilakukan dengan cara sbb: Continue Reading Membuat Media Fermentasi untuk Aglaonema…

Merawat Anakan Sampai jadi Indukan

April 8, 2009 at 4:04 pm | Posted in CARA BERTANAM DAN PERAWATAN | 5 Comments

Dear aglovers,

Mohon sharing pengalamannya, kira2 butuh berapa waktu ya jika kita rawat anakan aglo 2-3 daun sampai jadi aglo indukan?…

salam

herryk

MSC – Mejeng Sebelum Contreng !

April 8, 2009 at 3:59 pm | Posted in PERBANYAKAN AGLAONEMA | 2 Comments

MSC – Mejeng Sebelum Contreng !

Frens,

Menjelang contreng mo sharing yang merah merah.. btw bukan kamfanye  merah merah ye.. yang ini dah rada kurang merah dah ada penghijauan dikit.

Ming Mongkol

Namanya ming mongkol termasuk seri sayur mayur lah kalo versi para ningrat aglaonema. Namun bukan jenisnya yg hendak aku sharing pada teman2 melainkan ada cerita sedikit tentang dia.

Aglao ini aku rawat sejak 3 daun pada akhir Agustus 2006.. (ternyata dah lama ya). Sampai maret 2008 si ming mongkol ini sudahpun aming masih lagi sebatang, ogah branak. Diam diam dilakukan sesuatu padanya atas ide mas Faza daripada Citrus Garden yg meracik ‘obelix’ hasil reka reka logik kira kira yang diilhami oleh ‘asterix’ nya Mister GK yg sudahpun dipublish dimilis cukup ampuh numbuhin tunas anakan.
obelix

Obelix kemudian diaplikasikan pada beberapa aglao perawan tua nan aming2 salah satu si ming mongkol. Walau sebenarnya ming mongkol ini bukan yang paling berhasil (paling top, red kochin dengan 11 anak sekaligus) namun karena sudah lama ga bertunas, prestasi ming mongkol ini lumayan lah.

salam

zai

Cara Memerahkan Daun

April 8, 2009 at 3:55 pm | Posted in CARA BERTANAM DAN PERAWATAN | 1 Comment
Tags:

Dear Pask Ganggeng,
kalau untuk memerahkan daun, gimana caranya ya?? Apakah harus di jemur 4 jam juga? Ada yang pernah coba ga ??

 

Trims

Salam

Andy

Habitat Aglaonema

April 8, 2009 at 3:53 pm | Posted in ARTIKEL & DISKUSI | Leave a comment
Tags:

Habitat Aglaonema

Mr. Tomo and prends:

Hati2 dengan perngertian HABITAT aglao, supaya aglao yang barusan kita beli ndak stress dan modiar seminggu kemudian. Perhatiken kalimat di bawah :
Dijemur? Ya, teknik ala Songgo membalikkan anggapan umum aglaonema harus selalu ternaungi untuk bertahan hidup. Itu karena habitat asli aglaonema di lantai hutan yang basah dan terlindung tajuk pohon besar.

Pernyataan itu 100 % benar kaluk beliaunya nanem aglao yang baru saja diambil dari HUTAN, lengkap dengan ciri kondisi biosfer yang beliau sebut,

Pegimana kaluk Mr. Songgo barusan ngambil aglao dari tempat Mr. GH ? Maka yang perlu beliau perhatiken adalah : HABITAT yang terbentuk di tempat Mr. GH. 

‘nDas buthak iket blangkon’ – sama jugak sami mawon kaluk Mr.Songgo barusan ngambil aglo dari  Mr. Tomo. Maka habitat aglo yang harus diperhatiken adalah biosfer seputar Turi. 

Barulah kemudian step by step disesuaiken dengan habitat di rumah masing2. Lagian jangan sekali-kali mbangun biosfer hutan basah di rumah. Banyak nyamuk – DB. Kasian putra-putri Mr. Faza atau Mr. Judi kaluk harus tinggal di rumah bersuasana hutan, gara2 ulah bapaknya. 

Adakah Adelia, Tiara dan Widuri pernah tinggal di hutan ? Kaluk hidupnya misih menghendaki habitat asli orang tua atau moyangnya – artinya Mr. GH belum berhasil dalam proses seleksi aglaonema.   

 

Ganggeng Kanyoet

Hati-hati Pacu Anakan dengan Sinar Matahari

April 8, 2009 at 3:23 pm | Posted in PERBANYAKAN AGLAONEMA | 1 Comment

Hati-hati Pacu Anakan dengan Sinar Matahari

Pren … di milis ini banyak sekali pakar aglao, baik yg ilmunya didapat karena makan bangku sekolahan atau autodidak. Sementara keberhasilan teman2 mengembang biakan dan menghasilkan aglao kelas kontes bukan didapat dalam waktu singkat, tapi butuh waktu lama, diantaranya melakukan tryal n error …

Nah kita-kita yg nggak pernah makan bangku sekolahan  (ilmu pertanian), harus rajin mendengarkan tausyiah para senior dan sesepuh, terus berusaha untuk melakukan uji coba. Kalau berhasil ya harus bersyukur pada yang  diatas, kalau nggak berhasil ya  bonggol di buang, beli lagi. Habis perkara.

Dari situ kita akan mendapatkan ilmu baru. Tapi harap diingat, keberhasilan di tempat lain belum tentu akan berhasil di tempat kita. Sukses pada aglao jenis lain belum tentu sukses untuk jenis aglao yg lainnya. Dan itu sudah saya buktikan.

Uji coba saya lakukan pada pusaka (legacy). Setelah baca Trubus, biar banyak anak harus sering2 di jemur. Saya coba selama 4 hari berturut2, hasilnya ….. legacy saya malah erek** (maaf). daun pada njegrak ke atas semua. Dari pada legacy jadi sapu lidi, uji coba saya hentikan ….

Adakah yang salah pada percobaan saya? mohon penjelasan dan pencerahan dari senior

 

salam

jual_gosip

Ramuan Pestisida Nabati

March 10, 2009 at 3:33 pm | Posted in HAMA dan PENYAKIT | 24 Comments
Tags:

RAMUAN PESTISIDA NABATI
Oleh. Koswara Wijaya, Ir.

1) Untuk Mengendalikan Hama secara Umum Bahan:
– Daun Mimba : 8 kg
– Lengkuas : 6 kg
– Serai : 6 kg
– Diterjen/Sabun Colek : 20 kg
– Air : 80 liter
Cara Membuat
Daun mimba, lengkuas dan semi ditumbuk halus dicampur dengan diterjen/sabun colek
lalu tambahkan 20 liter air diaduk sampai merata. Direndam selama 24 jam kemudian
saring dengan kain halus. Larutan akhir encerkan dengan 60 liter air. Larutan tersebut
disemprotkan pads tanaman untuk luasan 1 hektar.

2) Untuk Mengendalikan Hama Trips pada Cabai
Bahan
– Daun Sirsak 50 – 100 lembar
– Deterjen/Sabun Colek 15 gr.
– Air 5 liter.
Cara Membuat
– Daun sirsak ditumbuk halus dicampur dengan 5 liter air.
– Direndam selama 24 jam, saying dengan kain halus.
– Setiap liter Iarutan dapat diencerkan dengan 10 – 15 liter air.
– Aplikasi dengan menyemprotkan larutan tersebut pada seluruh bagian tanaman yang
ada hamanya.

3) Ramuan untuk Mengendalikan Hama Belalang dan Ulat.
Bahan
– Daun Sirsak 50 lembar
– Daun Tembakau satu genggam
– Deterjen/Sabun Colek 20 gr.
– Air 20 liter.
Cara membuat
– Daun sirsak dan tembakau ditumbuk halus. Tambahkan deterjen/sabun colek aduk
dengan 20 liter air, endapkan 24 jam.
– Disaring dengan kain halus dan diencerkan dengan 50 – 60 liter air, aplikasi dengan cara
disemprotkan.

Sumber: http://209.85.175.132/search?q=cache:a1cZbIlWtEIJ:www.pustaka-deptan.go.id/agritek/jwbr0207.pdf+pestisida+nabati&hl=id&ct=clnk&cd=1&gl=id

Referensi yang lain : http://anekaplanta.wordpress.com/2008/01/09/campuran-daun-mimba-dan-umbi-gadung-sebagai-pestisida-nabati/

Kultur Jaringan Aglaonema di Dapur

March 10, 2009 at 3:30 pm | Posted in PERBANYAKAN AGLAONEMA | 52 Comments
Tags:

Quote:”Menurut Edhi, semua jenis tanaman dapat diperbanyak dengan metode ini. Edhi telah berhasil mengkultur nepenthes, aglaonema, dan anggrek. Itu terlihat di ruang inkubasi seluas 2 m x 3 m. Di sana botol-botol berisi eksplan Nepenthes rafflesiana, aglaonema tiara dan widuri, philodendron, serta jati berbaris rapi di rak besi 3 tingkat.”

Kalau aglaonema tiara dan widuri sudah berhasil di KJ, apakah ndak ada kemungkinan untuk meng-KJ aglaonema yang lain ya? stardust, rindu, gadis, red imrpessa dsb?

salam,
tomo

Kultur Jaringan Aglaonema di Dapur

BAGI SEBAGIAN ORANG, TAUGE DAN BUNCIS PALING DIBUAT OSENGOSENG. PISANG UNTUK CUCI MULUT DAN AIR KELAPA BUAT MINUMNYA. NAMUN IR EDHI SANDRA MSI, DI BOGOR, MEMAKAI SEMUA BAHAN ITU SEBAGAI MEDIA KULTUR JARINGAN. PARA PENGHUNI DAPUR ITU MENYULAP UJUNG TUNAS SEPANJANG 3 CM JADI 1.000 TANAMAN.

Semua berawal 14 tahun silam di ruang sempit 2 m x 3 m yang berisi autoclave, laminar, dan botol kultur di rak setinggi 2 m. Di salah satu laboratorium kultur jaringan Fakultas Kehutanan, Institut Pertanian Bogor, itu Edhi menatap 17 bahan media Murashige dan Skooge (MS) dengan wajah bingung. ‘Harga bahan media MS saja sudah Rp15- juta, belum biaya lainnya,’ kata kepala unit kultur jaringan di Departemen Konservasi Sumberdaya Hutan dan Ekowisata, Fakultas Kehutanan, IPB, itu. Padahal, ketika itu dana yang dimiliki sangat minim.

Ketika itu media MS harus diracik sendiri, belum ada yang dijual dalam bentuk jadi. Untuk membuat media MS 1 liter, mestinya hanya butuh 0,25 mg sodium molybdate, Na2MoO4. Apesnya, bahan itu tak bisa dibeli eceran. Edhi mesti membeli kemasan paling kecil isi 100 g. Harganya Rp690.000. Hormon Thidiazuron 100 mg harganya Rp1,7-juta. Padahal, pemakaian cuma 0,005-0,2 mg/l. CoCl2 25 g Rp1,3-juta, pemakaiannya hanya 0,025 mg/l.

Kegundahan Edhi sirna setelah bertemu mendiang Prof M Yahya Fakuara, guru besar di Fakultas Kehutanan, IPB. ‘Jangan menyerah, gunakan plasma nutfah yang banyak di Indonesia. Jangan mengekor terus dengan teknologi Barat,’ ujar Edhi mengulangi ucapan Yahya. Kata-kata pria yang meraih gelar doktor di University of The Philippines itu membuat pikiran Edhi mengkristal. Ingatannya melayang ke masa kuliah tingkat satu dulu.
Air kelapa

Di tingkat pertama kuliah, 1984, Edhi gemar mengoleksi anggrek. Di dunia anggrek itulah Edhi mengenal air kelapa. Para penganggrek senior yang tak mengenal ilmu pertanian kerap menggunakan air kelapa sebagai campuran media penumbuh biji anggrek dalam botol. Edhi lantas membuka-buka literatur mengenai air kelapa. Ia menemukan air kelapa kaya potasium atau kalium hingga 17%. Dengan kalium tinggi itu, air kelapa merangsang pembungaan anggrek dendrobium dan phalaenopsis. Mineral lain seperti natrium (Na), kalsium (Ca), magnesium (Mg), ferum (Fe), cuprum (Cu), fosfor (P), dan sulfur (S) ada dalam air kelapa.

Air kelapa juga kelompok hormon alami: auksin dan sitokinin. Dalam kultur jaringan auksin berperan memicu terbentuknya kalus, menghambat kerja sitokinin membentuk klorofil dalam kalus, mendorong proses morfogenesis kalus, membentuk akar, dan mendorong proses embriogenesis. Sedangkan sitokinin merangsang pembelahan sel, proliferasi meristem ujung, menghambat pembentukan akar, dan mendorong pembentukan klorofil pada kalus.

Sayang, Edhi tak bisa langsung memakai air kelapa sebagai media kultur jaringan. ‘Komposisi untuk media anggrek dan kultur jaringan berbeda,’ ujar Sarjana Biologi, IPB, itu. Beragam volume air kelapa mulai dari 150 ml, 200 ml, 250 ml, hingga 500 ml per liter media kultur diuji kecocokannya. Empat bulan berselang Edhi mendapat takaran yang pas, 150 ml air kelapa/l media.

Usai meneliti komposisi air kelapa yang pas, Edhi mencari bahan pemasok unsur hara. Lazimnya pada kultur jaringan dipakai bahan proanalis alias senyawa murni. Misalnya KNO3 murni. ‘Karena murni, maka harganya mahal,’ kata ahli fisiologi tanaman itu. Ia lalu mengganti sumber unsur hara dari proanalis dengan teknis (kemurnian rendah, red) yang murah. Misalnya KNO3 murni yang harganya Rp900.000/100 g diganti pupuk NPK yang mudah diperoleh di toko pertanian. Harganya di bawah Rp50.000.
Sayur dari dapur

Namun, itu saja belum cukup, ada 6 penyusun media kultur yang wajib dipenuhi: unsur makro dan mikro, vitamin, sumber energi, bahan organik seperti asam amino dan asam lemak, pemadat, serta hormon. Lagi-lagi demi menghemat biaya Edhi menggunakan pisang ambon sebagai sumber energi di media kuljar. Itu karena anggota famili Musaceae itu mengandung karbohidrat yang berenergi tinggi. Dalam 100 gram berat kering pisang mengandung energi 136 kalori.

Edhi juga menggunakan sayuran taoge dan buncis yang biasa dimasak sang istri sebagai campuran bahan media. Yang disebut pertama mengandung antioksidan, vitamin E, kanavanin-jenis asam amino-, dan hormon auksin. Sementara buncis mengandung protein, karbohidrat, vitamin, serat kasar, dan mineral. Namun, yang paling penting diambil dari buncis adalah sitokinin yang bisa memacu pertumbuhan tunas.

Akhirnya setelah 10 tahun meneliti, Edhi menemukan takaran ideal bahan organik untuk media kultur jaringan. Ia pun membangun laboratorium di rumah tinggalnya di Taman Cimanggu, Bogor.

Sayang, semuanya tak berjalan mulus. Kalus dalam botol kaca mengalami kontaminasi hingga 40-60%. Anehnya terjadi 1-2 bulan setelah eksplan dimasukkan ke dalam botol. ‘Yang parah kontaminasi bisa sampai 80% jika mati lampu,’ kata Ir Hapsiati, sang istri. Maklum, laboratorium di rumah Edhi tak secanggih perusahaan besar. Di perusahaan modern kultur jaringan dilakukan di ruang steril. Pelakunya memakai pakaian khusus. Suhu ruang inkubasi tempat penyimpanan kultur pun stabil, 20oC, lantaran ber-AC. Di tempat Edhi, ruang inkubasi dekat dengan dapur dan tak berpendingin.
Karet gelang

Ayah 3 anak itu lebih berhati-hati mensterilisasi eksplan, botol, dan media. Namun, betapa keras ia jaga kebersihan, bakteri selalu datang. Sampai suatu ketika, awal 2008, pria bertubuh gempal itu terkejut melihat 3 botol berisi eksplan di ruang terbuka di lantai 2 rumahnya malah tumbuh subur. ‘Di sana mereka kehujanan dan kepanasan selama sebulan, tapi tak terkontaminasi bakteri sedikit pun,’ ujar master ilmu pengetahuan kehutanan, IPB, itu. Usut punya usut penutup botol berbeda dengan yang lain. Tutup plastik dobel 3 dengan 30 karet gelang.

Biasanya hanya satu lapis plastik dan diikat 2 karet gelang untuk botol yang ditaruh dalam ruang inkubasi. Rupanya ketika itu Edhi ingin menguatkan tanaman kultur sebelum dikeluarkan dari botol alias hardening. Plastik transparan yang digunakan untuk menutup botol digandakan 3 kali dan ikat dikencangkan dengan 30 karet gelang.

Dari kasus itu Edhi menduga sumber masalah terletak pada kerapatan penutup botol. Ternyata benar, selapis tutup plastik tak bisa menahan tekanan dari luar yang besar. Karet gelang pun memuai jika terkena panas sehingga 2 karet tak cukup kencang. Bila memuai, ikatan kendor. Bakteri pun masuk dan beranak-pinak dalam botol yang kaya hara.

Edhi lalu menambah lapisan plastik penutup botol dan karet gelang. Mulai dari 6, 8, dan seterusnya hingga akhirnya didapat yang benar-benar ideal. Kini ia menggunakan 5 lapis plastik transparan dan 50 karet. Hasilnya, tak ada lagi eksplan yang terkontaminasi meski kucing kesayangan Edhi kerap beristirahat di antara botol-botol berisi eksplan.
Patahkan mitos

Penelitian Edhi mematahkan mitos teknik kultur jaringan berbiaya mahal dan sulit. Dengan cara Edhi yang organik, biaya produksi hanya Rp400/tanaman. Sementara dengan MS dan bahan-bahan murni Rp1.000/tanaman.

Menurut Edhi, semua jenis tanaman dapat diperbanyak dengan metode ini. Edhi telah berhasil mengkultur nepenthes, aglaonema, dan anggrek. Itu terlihat di ruang inkubasi seluas 2 m x 3 m. Di sana botol-botol berisi eksplan Nepenthes rafflesiana, aglaonema tiara dan widuri, philodendron, serta jati berbaris rapi di rak besi 3 tingkat.

Bila jumlah tanaman telah memenuhi kuota, misal 1.000 tanaman, Edhi mengeluarkan dari botol dan menanamnya secara berkelompok dalam pot bermedia campuran sekam bakar dan cocopeat. Maka tanaman hasil kultur jaringan dari dapur siap dipasarkan. (Rosy Nur Apriyanti)

Sumber: http://www.trubus-online.co.id/mod.php?mod=publisher&op=viewarticle&cid=1&artid=1697

Tumbuhnya bunga dan anakan pada Aglaonema

March 5, 2009 at 12:04 pm | Posted in ARTIKEL & DISKUSI | 5 Comments
Tags:

Tumbuhnya bunga dan anakan pada Aglaonema

Apakah dengan tumbuhnya bunga pada aglo selalu diiringi dengan tumbuhnya tunas/anakan ? Soalnya ada beberapa aglo sayur mayur dirumah yg tumbuh bunga dibarengi dgn tumbuhnya tunas/anakan.

Salam,

rachmad31

Jadwal Penyiraman

February 23, 2009 at 12:01 pm | Posted in CARA BERTANAM DAN PERAWATAN | 22 Comments
Tags:

Jadwal Penyiraman

Saudara2ku,
ada yang tau cara penyiraman yang benar pada aglo dengan media yang berbeda? Misalnya; media pakis harus tiap hari, media campuran pupuk kandang harus 3 hari sekali, media pasir malang 2 hari sekali dlsb.
Bisa tolong di share kalau ada yang tau informasinya?

Trims sebelumnya.

Andy G.

Next Page »

Blog at WordPress.com. | The Pool Theme.
Entries and comments feeds.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.